Langsung ke konten utama

Mukhtashor Alfiah Ibn Malik

No

مختصر الفية ابن مالك


Bait
1
قَـالَ مُحَمَّد هُوَ ابنُ مَـالِكِ ¤ أَحْمَدُ رَبِّي اللَّهَ خَيْرَ مَالِكِ
1

Muhammad Ibnu Malik berkata: Aku memuji kepada Allah Tuhanku sebaik-baiknya Dzat Yang Maha Memiliki.

2
مُصَلِّيَاً عَلَى النَّبِيِّ الْمُصْطَفَى ¤ وَآلِـــهِ الْمُسْــتَكْمِلِينَ الْشَّــرَفَا
2

Dengan bersholawat atas Nabi terpilih dan atas keluarganya yang mencapai derajat kemulyaan.

3
وَاللهُ يَقْضِي بِهِبَـاتٍ وَافِرَهْ ¤ لِي وَلَهُ فِي دَرَجَاتِ الآخِرَهْ
7

Semoga Allah menetapkan karunianya yang luas untukku dan untuk beliau (imam ibnu mu’ti, gurunya imam ibnu malik) pada derajat-derajat tinggi akhirat.



Kalam, Kalim, Kalimah dan Qaul.

4
كَلاَمُــنَا لَفْــظٌ مُفِيْدٌ كَاسْــتَقِمْ ¤ وَاسْمٌ وَفِعْلٌ ثُمَّ حَرْفٌ الْكَلِمْ
8

Kalam menurut kami (Ulama Nahwu) adalah lafadz yang memberi pengertian. Seperti lafadz “ اسْــتَقِمْ (beristiqomahlah kamu)“, adapun kalim adalah berkumpulnya tiga kalimah isim, fiil atau huruf.

5
وَاحِدُهُ كَلِمَةٌ وَالْقَوْلُ عَمْ ¤ وَكَلْمَةٌ بِهَا كَلاَمٌ قَدْ يُؤمْ
9

Tiap satu dari (personil Kalim) dinamakan Kalimah. Sedangkan Qaul itu mencakup semuanya ( kalam, kalim dan kalimah). Dan dengan menyebut Kalimah terkadang dimaksudkan adalah Kalam



Tanda isim

6
بِالجَرِّ وَالتّنْوِيْنِ وَالنِّدَا وَاَلْ ¤ وَمُسْنَدٍ لِلإسْمِ تَمْيِيْزٌ حَصَلْ
10

Dengan sebab Jar, Tanwin, Nida’, Al, dan Musnad, tanda pembeda untuk Kalimat Isim menjadi berhasil.



Tanda fiil dan huruf

7
بِتَا فَعَلْتَ وَأَتَتْ وَيَا افْعَلِي ¤ وَنُوْنِ أَقْبِلَنَّ فِعْـــلٌ يَنْجَلِي
11

Dengan tanda Ta’ pada lafadz فَعَلْتَ ( ta’ fail) dan lafadz أَتَتْ (ta’ taknis sakinah) , dan Ya’ pada lafadz افْعَلِي ( ya’ muanas mukhotobah) , dan Nun pada Lafadz أَقْبِلَنَّ ( nun taukit) , Kalimah Fi’il menjadi jelas.

8
سِوَاهُمَا الْحَرْفُ كَهَلْ وَفِي وَلَمْ ¤ فِعْـــلٌ مُـضَــارِعٌ يَلِي لَمْ كَـيَشمْ
12

Selain keduanya (ciri Isim dan Fi’il) dinamaan Kalimah Huruf, seperti lafadz هَلْ  ( bisa masuk pada isim dan fiil) ,  فِي( khusus masuk pada isim ) , dan لَمْ ( khusus masuk pada fiil). Tanda khusus fiil mudhori’ adalah diawali لَمْ seperti lafadz لَمْ يَشمْ  ( dia tidak membau ).

9
وَمَاضِيَ الأَفْعَالِ بِالتَّا مِزْ وَسِمْ ¤ بِالنُّـــوْنِ فِعْلَ الأَمْرِ إِنْ أَمْرٌ فُهِمْ
13

Dan untuk ciri Fi’il Madhi, bedakanlah olehmu! dengan tanda Ta’( baik ta’ fail atau ta’ ta’nis assakinah) . Dan namakanlah Fi’il Amar! dengan tanda Nun Taukid (sebagi cirinya) apabila Kalimah itu menunjukkan kata perintah.



Enam isim mabni

10
كَالْشَّبَهِ الْوَضْعِيِّ فِي اسْمَيْ جِئْتَنَا ¤ وَالْمَعْـنَـــوِيِّ فِي مَتَى وَفِي هُـــــــنَا
16

Seperti serupanya isim dengan huruf didalam asal cetaknya شِبْهُ الوَضْعِي pada dua kalimah isimnya lafadz جِئْتَنَا ( ta’ dan nunnya adalah isim dlomir ) ,  dan serupanya isim dengan huruf dalam ma’nanya شِبْهُ المَعْنَوِي  seperti lafadz مَتَى ( isim syarat dan isim istifham), هُـــــــنَا ( isim isyaroh)

11
وَكَنِيَابَةٍ عَنِ الْفِعْلِ بِلاَ ¤ تَأَثُّــــرٍ وَكَافْــتِقَارٍ أُصِّلا
17

Dan شِبْهُ النِيَابَةٍ  keserupaan isim dengan huruf dalam hal bisa beramal tapi tidak bisa diamali ( isim fiil) . Danشِبْهُ الافْــتِقَار   keserupaan isim dengan huruf dalam hal tidak bisa berdiri sendiri dan selalu membutuhkan kalimah lain seperti isim mausul yang selalu membutuhkan shilah .



Kemabnian huruf

12
وَكُلُّ حَـرْفٍ مُسْتَــحِقٌّ لِلْبِنَا ¤ وَالأَصْلُ فِي الْمَبْنِيِّ أَنْ يُسَكَّنَا
21

Semua kalimah huruf dihukumi mabni. Asal didalam kemabniannya adalah  sukun.



Kekhususan isim dan fiil dalam I’rob

13
وَالاسْمُ قَدْ خُصِّصَ بِالْجَرِّ كَمَا ¤ قَــدْ خُصِّصَ الْفِعْـلُ بِأَنْ يَنْـجَزِمَا
24

Kalimah Isim dikhususkan untuk I’rab Jar, sebagaimana juga kalimah Fi’il dikhususkan  untuk I’rob  Jazem.



Tanda I’rob

14
فَارْفَعْ بِضَمَ وَانْصِبَنْ فَتْحَاً وَجُرْ ¤ كَسْــــــرَاً كَــذِكْرُ اللَّهِ عَبْــدَهُ يَسُـرْ
25

Rofa’kanlah olehmu dengan tanda Dhommah, Nashabkanlah! Dengan tanda Fathah, Jarrkanlah! Dengan tanda Kasrah. Seperti lafadz Dzikrullahi ‘Abdahu Yasur.

15
وَاجْزِمْ بِتَسْكِيْنٍ وَغَيْرُ مَا ذُكِرْ ¤ يَنُــوْبُ نَحْوُ جَا أَخْــو بَنِي نَمِــرْ
26

Dan Jazmkanlah! Dengan tanda Sukun. Selain tanda-tanda yang telah disebut, merupakan tanda penggantinya. Seperti lafadz: Jaa Akhu Bani Namir

16
وَارْفَعْ بِــوَاوٍ وَانْصِبَنَّ بِالأَلِفْ ¤ وَاجْرُرْ بِيَاءٍ مَا مِنَ الأَسْمَا أَصِفْ
27

Rofa’kanlah dengan Wawu, Nashabkanlah dengan Alif, dan Jarrkanlah dengan Ya’, untuk Isim-Isim yang akan aku sifati sebagai berikut (Asmaus Sittah):…

17
مِنْ ذَاكَ ذُو إِنْ صُحْبَةً أَبَانَا ¤ وَالْفَــــــمُ حَيْثُ الْمِيْمُ مِنْهُ بَانَا
28

Diantara Isim-Isim itu (Asmaus Sittah) adalah Dzu jika difahami bermakna Shahib (yg memiliki), dan Famu sekiranya Huruf mim dihilangkan darinya.

18
أَبٌ آخٌ حَـــمٌ كَـــذَاكَ وَهَـــنُ ¤ وَالْنَّقْصُ فِي هذَا الأَخِيْرِ أَحْسَنُ
29

Juga Abun, Akhun, Khamun, demikian juga Hanu. Tapi dii’rab Naqsh (diberi harokat) untuk yang terakhir ini (Hanu) adalah lebih baik.

19
بِالأَلِفِ ارْفَع الْمُثَنَّى وَكِلاَ ¤ إذَا بِمُـــضْمَرٍ مُضَــافَاً وُصِلاَ
32

Rofa’-kanlah! dengan tanda Alif terhadap Isim Mutsanna, juga lafadz كِلاَ  apabila tersambung langsung dengan Dhamir, dengan menjadi Mudhaf.

20
وَتَخْلُفُ الْيَا فِي جَمِيْعِهَا الأَلِفْ ¤ جَــــرًّا وَنَصْـــبَاً بَعْدَ فَتْـــحٍ قَدْ أُلِفْ
34

Ya’ menggantikan Alif (tanda Rofa’) pada semua lafadz tsb (Mutsanna dan Mulhaq-mulhaqnya) ketika Jar dan Nashab-nya, terletak setelah harakah Fathah yang tetap dipertahankan.

21
وَارْفَعْ بِوَاوٍ وَبِيَا اجْرُرْ وَانْصِبِ ¤ سَــــــــالِمَ جَمْعِ عَــــــــامِرٍ وَمُذْنِبِ
35

Rafa’kanlah dengan Wawu!, Jar-kan dan Nashabkanlah dengan Ya’! terhadap Jama’ Mudzakkar Salim dari lafadz “‘Aamir” dan “Mudznib”

22
وَمَــــــا بِتَـا وَأَلِـــفٍ قَدْ جُمِعَـــــــا ¤  يُكْسَرُ فِي الْجَرِّ وَفي النَّصْبِ مَعَا
41

Adapun kalimah yang di-jamak-kan dengan menambah Alif dan Ta’ (Jama’ Muannats Salim), adalah ditandai harakat kasrah didalam Jar dan Nashabnya secara bersamaan.

23
وَجُــرَّ بِالْفَتْحَـةِ مَـالا يَنْصَرِفْ ¤ مَالَمْ يُضَفْ أَوْيَكُ بَعْدَ ألْ رَدِفْ
43

Jar-kanlah olehmu…! dengan tanda Fathah terhadap Isim ghoiru  munsharif, selagi tidak dimudhafkan atau tidak berada setelah AL dengan mengiringinya.

24
وَاجْعَلْ لِنَحْوِ يَفْعَلاَنِ الْنُّوْنَا ¤ رَفْـعَاً وَتَدْعِــيْنَ وَتَسْـــــأَلُونَا
44

Jadikanlah! Nun sebagai tanda Rofa’ untuk af’alul khomsah seperti lafadz يفعلان (Fi’il Mudhori’ yg disambung dg Alif Tatsniyah) dan lafadz تدعين (Fi’il Mudhori’ yg disambung dg Ya’ Mu’annats Mukhatabah) dan lafadz تسألون (Fi’il Mudhori’ yg disambung dg Wau Jamak)

25
وَحَذْفُهَا لِلْجَزْمِ وَالْنَّصْبِ سِمَهْ ¤ كَلَمْ تَكُــــوْنِي لِتَرُوْمِي مَـــظْلَمَهْ
45

Sedangkan tanda Jazm dan Nashabnya, yaitu dengan membuang Nun. seperti contoh
 لمْ تَكُــــوْنِي لِتَرُوْمِي مَـــظْلَمَه



Mubtada’

26
مُبْتَدَأٌ زَيْدٌ وَعَاذِرٌخَبَرْ ¤ اِنْ قُلْتَ زَيْدٌ عَاذِرٌ مَنِ اعْتَذَرْ
113

Apabila kamu mengucapkan lafadz  زَيْدٌ عَاذِرٌ مَنِ اعْتَذَرْ  ( zaid adalah orang yang memaafkan pada orang yang meminta maaf kepadanya), maka lafadz zaidun sebagai mubtada’ dan lafadz a’dirun sebagai khobar.

27
وَرَفَعُوْا مُبْتَدَأًبِالْاِبْتِدَأْ ¤ كَذَاكَ رَفْعٌ خَبَرٍبِالْمُبْتَدَأْ
117

Rofa’kanlah mubtada’ karena amil ma’nawi ibtida’ sebagaimana rofa’kanlah khobar karena mubtada’.

28
وَالْخَبَرُ الْجُزْءُالْمُتِمُّالْفَائِدَةْ ¤ كَاللّهُ بَرٌّ وَالْاَيَادِيْ شَاهِدَةْ
118

Dewinisi khobar yaitu juz (bagian) yang menyempurnakan pada mubtada’ seperti lafadz اللّهُ بَرّ ( Allah adalah dzat yang berbuat baik) dan lafadz  اَلْاَيَادِيْ شَاهِدَةْ ( ni’mat-ni’mat Allah sebagai bukti perlakuan baik Allah)



Kana

29
تَرْفَعُ كَانَ الْمُبْتَدَأاسْمًاوَالخَبَرْ ¤  تَنْصِبُهُ كَكَانَ سَيِّدًاعُمَرْ
143

Pengamalannya kana yaitu merofa’kan mubtada’ menjadi isimnya dan menasobkan khobar menjadi khobarnya, seperti lafadz  كَانَ سَيِّدًاعُمَرُ    

30
كَكَانَ ظَلَّ بَاتَ اَضْحَي أَصْبَحَا ¤ أَمْسَي وَصَارَ لَيْسَ زَالَ بَرِحَ
144

Menyamai kana dalam pengamalannya yaitu dholla, bata, adkha, asbakha, amsa, soro, laisa, zala, barikha.



Inna

31
لِاِنَّ اَنَّ لَيْتَ لَكِنَّ لَعَلَّ ¤ كَاَنَّ عَكْسُ مَا لِكَانْ مِنْ عَمَلْ
174

Lafadz Inna, Anna, laa’la, kaanna itu memiliki amal sebaliknya kana yaitu menasobkan mubtada’ menjadi isimnya dan merofa’kan khobar menjadi khobarnya.



Fail

32
الْفَاعِلُ الَّذِي كَمَرْفُوعَيّ أَتَى ¤ زَيْدٌ مُنِيْرَاً وَجْهُهُ نِعْمَ الْفَتَى
225

Fail yaitu kalimah isim yang seperti lafadz yang dibaca rofa’ dari lafadz  أَتَى زَيْدٌ ,
مُنِيْرَاً وَجْهُهُ ,   نِعْمَ الْفَتَى

33
وَبَعْدُ فِعْلٍ فَاعِلٌ فَاِنْ ظَهَرْ   فَهُوَ وَاِلَّا فَضَمِيْرُاسْتَتَرْ
226

Setelahnya Fiil ( atau yang serupa dengan fiil) menyebutkan Fail, apabila Failnya tampak secara Lafadznya, maka dinamakan Fail isim Dhohir, dan bila Failnya tidak tampak didalam lafadznya maka Failnya berupa isim dhomir mustatir.



Naibul fail
242
34
يَنُوبُ مَفْعُولٌ بِهِ عَنْ فَاعِلِ ¤ فِيما لَهُ كَنيِلَ خَيْرُ نَائِلِ


Maf’ul bih menggantikan Fa’il ( setelah membuangnya) di dalam semua hukumnya. Seperti contoh: “  نِيْلَ خَيْرُ نَائِلِ =anugerah terbaik telah diperoleh ”

35
فَاَوَّلُالْفِعْلِ اضْمُمَنْ وَالْمُتَّصِلْ ¤ بِالْاَخِرِ اكْسِرْ فِيْ مُضِيٍّ كَوُصِلْ
243

Bacalah dhomah pada awalnya fiil dan bacalah kasroh pada huruf sebelum akhir pada fiil madhi yang dimabnikan majhul seperti lafadz “wusila”

36
وَاجْعَلْهُ مِنْ مُضَارِعٍ مُنْفَتِحَا ¤ كَيَنْتَحِي الْمَقُوْلِ فِيْهِ يُنْتَحَي
244

Dan jadikanlah huruf sebelum akhir dari fiil mudhori’ dibaca fatkhah ( selain membaca dhomah pada huruf yang awal) seperti lafadz “yantakhi” menjadi “yuntakha”.



Maf’ul bih

37
فَانْصِبْ بِهِ مَفْعولَهُ إِنْ لَمْ يَنُبْ ¤ عَنْ فَاعِلٍ نَحْوُ تَدَبَّرْتُ الْكُتُبْ
278

Nasobkanlah dengan fiil muta’adi pada maf’ul bihnya selagi tidak mengganti fail
( menjadi naibul fail) seperti lafadz  تَدَبَّرْتُ الْكُتُبَ (aku menelaah banyak kitab).





Huruf jer

38
هَاكَ حُرُوفَ الْجَرِّ وَهْيَ مِنْ إلىَ ¤ حَتَّى خَلا حَاشَا عَدَا في عَنْ عَلَى
364

Ambillah sebagai Huruf Jar yaitu : Min, Ila, Hatta, Kholaa, Haasyaa, ‘Adaa, Fii, ‘An, ‘Alaa,

39
مُذْ مُنْذُ رُبَّ اللّامُ كَيْ وَاوٌ وَتَا ¤ وَالكَافُ وَالْبَا وَلَعَلَّ وَمَتَى
365

Mudz, Mundzu, Rubba, Lam, Kay, Wau, Ta’, Kaf, Ba’, La’alla, dan Mataa.



Naat

40
يَتْبَعُ فِي الإعْرَابِ الأسْمَاء الأوَلْ  ¤ نَعْتٌ وَتوْكِيدٌ وَعَطْفٌ وَبَدَلْ
506

Mengikuti Isim sebelumnya di dalam I’robnya, yaitu: Na’at, Taukid, ‘Athaf dan Badal.

41
فَالنَّعْتُ تَابعٌ مُتِمٌّ مَا سَبَقْ  ¤ بِوَسْمِهِ أوْ وَسْمِ مَا بِهِ اعْتَلَقْ
507

Adapun Na’at adalah Isim Tabi’ penyempurna lafazh sebelumnya dengan sebab menyifatinya (Na’at Haqiqi) atau menyifati lafazh hubungannya (Na’at Sababi).



Taukit

42
بِالنَّفْسِ أوْ بِالعَيْنِ الاسْمُ أُكِّدَا ¤ مَعَ ضَمِيرٍ طَابَقَ المُؤكَّدَا
520

Kalimah Isim menjadi tertaukidi oleh lafazh taukid “an-Nafsi” atau “al-’Aini” beserta ada Dhamir yang cocok pada Isim Muakkad.



Athof

43
الْعَطْفُ إِمَّا ذُو بِيانِ أوْ نَسَقْ ¤ وَالْغَرَضُ الآن بَيانُ مَا سَبَقْ
534

Athaf terbagi: pertama Athaf Bayan, kedua Athaf Nasaq. Sasaran kali ini menerangkan bagian Athaf yg pertama (Athaf Bayan).



Badal

44
التَّابعُ المَقْصُودُ بالْحُكْمِ بلا ¤ وَاسِطَةٍ هُوَ المُسَمَّى بَدَلا
565

Isim Tabi’ yang dimaksudkan oleh penyebutan hukum tanpa perantara (huruf Athaf), demikian dinamakan Badal.



I’robnya fiil mudhori’

45
اِرْفَعْ مُضَارِعاً إذَا يُجَرَّدُ ¤ مِنْ نَاصِبٍ وَجَازِمٍ كَتَسْعَدُ
676

Rofa’kanlah Fi’il Mudhari’ apabila sepi dari amil nashab dan amil jazem, seperti contoh “ تَسْعَدُ ” (kamu beruntung).

46
وَبِلَنْ انْصِبْهُ وَكَيْ كَذَا بِأَنْ ¤ لا بَعْدَ عِلْمٍ وَالّتِي مِنْ بَعْدِ ظَنِ
677

Nashabkanlah Fi’il Mudhari’ sebab dimasuki Lan atau Kay, atau juga dimasuki AN yg tidak berada setelah Ilm (Fi’il makna yaqin). Adapun An yg berada setelah Zhann (Fi’il makna sangkaan)

47
بِلَا وَلَامٍ طَالِباً ضَعْ جَزْمَا ¤ فِي الْفِعلِ هكَذَا بِلَمْ وَلَمَّا
695

Posisikan Jazem pada Fi’il Mudhari’ sebagai Tholab sebab dimasuki LAA (Nahi) atau Lam (Amar). Demikian juga jazem sebab LAM (Nafi) dan LAMMAA (Nafi)

48
وَاجْزِمْ بِإنْ وَمَنْ وَمَا وَمَهْمَا ¤ أيٍّ مَتَى أيَّانَ أيْنَ إذْ مَا
696

Juga Jazemkan! (pada dua Fi’il) sebab IN, MAN, MAA, MAHMAA, AYYUN, MATAA, AYYAANA, AINA, IDZMAA,…


دُعَاء

49
فَاَحْمَدُاللّهَ مُصَلِّيًا عَلَي ¤ مُحَمَّدٍ خَيْرِ نَبِيٍّ أُرْسِلَا
1001

Maka aku memuji kepada Allah, seraya menghaturkan sholawat pada nabi Muhammad, terbaiknya Nabi yang diutus.

50
وَاَلِهِ الغُرِّالْكِرَامِ البَرَرَةْ  ¤  وَصَحْبِهِ المُنْتَخَبِيْنَ الْخِيَرَةْ
1002

Dan seluruh keluarganya, yang bersinar wajahnya, yang mulia budi pekertinya, yang baik akhlaqnya, dan pada para sahabatnya, orang-orang terpilih dan orang-orang yang terbaik.

Komentar

  1. Salam,
    Mohon maaf admin... Kalau saya boleh tau, susunan mukhtashor alfiyah ibnu malik ini disusun dan diurutkan berdasarkan apa ya? Nuwun... :D

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Mujmal dan Mubayyan

A.MUJMAL 1.Pengertian Mujmal Mujmal ialah suatu lafadz yang belum jelas,yang tidak dapat menunjukkan arti sebenarnya apabila tidak  ada keterangan lain yang menjelaskan. Penjelasan ini disebutalbayan. Ketidakjelasan ini disebut ijmal. 2.Contoh Lafadz Mujmal Contoh lafadz yang mujmal, sebagaimana firman Allah: وَالْمُطَلَّقَاتُ يَتَرَبَّصْنَ بِأَنْفُسِهِنَّ ثَلَاثَةَ قُرُوءٍ...Perempuan yang diceraikan suaminya, menantikan iddahnya tiga quru.’”(Q.S. al-Baqarah[2]: 228). Lafadz quru’ ini disebut dengan mujmal karena mempunyai dua makna, yaitu haid dan suci. Kemudian mana di antara dua macam arti yang dikehendaki  oleh ayat tersebut maka diperlukan penjelasan, yaitu bayan. Ini adalah contoh yang  ijmal dalam lafadz tunggal. Contoh dalam lafadz yang murakkah (susunan kata-kata) sebagai berikut: ...أَوْ يَعْفُوَ الَّذِي بِيَدِهِ عُقْدَةُ النِّكَاحِ... “Atau orang yang memegang ikatan pernikahan memaafkan.”(Q.S.Al-Baqarah [2]: 237). Dalam ayat  tersebut masih terdapat ijmal tentang menentukan siapa …

Batasan Aurat Menurut 4 Madzhab

Disususn oleh: 1.Sofi Salma Latifah 2.Tsalitsa kamallina 3.Siti Rojiatul  Alawiyah 4.Siti Khanifah 5.Usailatu W
BAB 1 PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Telah kita ketahui bahwa aurat wanita alaha dari ujung kepala hingga ujung kaki kecuali, wajah dan telapak tangan. Tetapi banyak wanita yang menyalah gunakan aturan itu. Banyak diantara mereka yang enggan menutup seluruh bagian dari aurat mereka karena beberapa alasan.
Kita tahu bahwa salah satu ciri yang dapat ditunjukkan wanita muslimah adalah menjaga aurat atau menutup aurat. Tetapi dijaman sekarang ini banyak wanita yang enggan memakai jilbab baik menutup kepala atau aurat. Mereka sudah terpengaruh oleh dunia model yang semakin lama semakin mencemaskan bagi kaita semua.
Oleh karena itu, kondisi yang demikian ini merupakan suatu kemunduran bagi akhlak wanita muslimah. Dalam masalah berjilbab atau menutup aurat ini para wanita banyak yang mencari-cari alasan agar bisa terlepas dari syariat atau mennemukan pembenaran bahwa tidak …

Hukum Menjadi Pegawai Di Diskotik

Nama   :Roma Wijaya Kelas   :Ulya (A) Hukum Menjadi Pegawai Di Diskotik Pada era globalisasi ini banyak sekali perkembangan – perkembangan pola hidup barat  yang mempengaruhi pola kehidupan masyarakat Indonesia,  khususnya yang berada di daerah perkotaan. Mereka lebih cepat terkontaminasi oleh gemerlap dan gaya dunia barat. Salah satu dari pengaruhnya ialah di daerah perkotaan banyak tempat – tempat yang menjadi titik central kehidupan yang cnta dunia yang dibawa oleh dunia barat. Hal ini pun dijadikan tempat lahan untuk memperkerjakan masyarakat lokal agar mendapatkan pekerjaan. Walaupun tempat tersebut yang disebut dengan diskotik menjadi lahan pekerjaan bagi para pengangguran yang berada di daerah perkotaan, namun hal ini justru menjadi problem bagi umat muslim yang menjadi pengangguran kemudian mereka bekerja di tempat tersebut. Bagaimana hukumnya bekerja di tempat seperti itu yang menjadi pusat kemaksiatan. Apalagi pada malam hari, tempat tersebut menjadi tempat para pelacur yang aka…